Perancangan Jalan dan Jembatan, Politeknik Negeri Sriwijaya

PERANCANGAN JALAN DAN JEMBATAN
POLITEKNIK NEGERI SRIWIJAYA

Halo, kali ini saya akan menuliskan deskripsi saya mengenai program studi yang sedang saya tempuh, sekarang saya semester 6 di PJJ Polsri. PJJ sendiri adalah program studi D-IV tertua di Politeknik Negeri Sriwijaya, sudah ada PJJ Lanjutan dan kelas kerjasama PU pada tahun-tahun sebelumnya. Lalu Polsri membuka Prodi D-IV PJJ untuk Umum, dalam artian benar-benar calon mahasiswa yang baru lulus dari SMA bisa menempuh D-IV ini. Jadi jika ditinjau dari pembukaan prodi ini sebagai prodi tanpa lanjutan dan kelas kerjasama, menjadikan PJJ sebagai D-IV kedua yang dibuka oleh polsri setelah tahun sebelumnya dibuka D-IV Teknik Energi dibawah naungan jurusan Teknik Kimia.

225030_10150176684747512_330627_n
Perancangan Jalan dan Jembatan sendiri dibuka pada tahun 2010, Polsri terhitung pada tahun 2013 sudah memiliki D-IV sebagai berikut:
1. Teknik Energi —- Teknik Kimia
2. Perancangan Jalan dan Jembatan—- Teknik Sipil
3. Akuntansi sektor Publik—- Akuntansi
4. Bisnis Pariwisata—- Administrasi Bisnis
5. Teknik Elektronika—- Teknik Elektro
6. Teknik Telekomunikasi—- Teknik Elektro

Sedangkan di Politeknik Negeri Sriwijaya sendiri memiliki 9 jurusan, yaitu :
1. Teknik Sipil
2. Teknik Mesin
3. Teknik Elektro
4. Teknik Kimia
5. Teknik Komputer
6. Akuntansi
7. Administrasi Bisnis
8. Manajemen Informatika
9. Bahasa Inggris

Urutan jurusan 1-5 di Polsri tegolong Jurusan Rekayasa, Urutan 6-9 tergolong Jurusan Non-Rekayasa. Di Politeknik Negeri Sriwijaya juga terdapat Reguler dan Non-Reguler, Reguler adalah untuk Mahasiswa yang dapat kelas Pagi, Non-Reguler untuk Mahasiswa yang dapat Kelas siang. Bedanya apa? Karena di Polsri, SKS kita ditentukan oleh pihak lembaga ( kampus ) sehingga kita kuliah tepat 4 tahun untuk D4, dan tepat 3 tahun untuk D3 (diluar kendala Stop Out, dsb).

Biasanya Mahasiswa yang lolos jalur PMDK dan Beasiswa di Kelas Pagi, bersama dengan mahasiswa yang urutan peringkat ketika test masuk diatas 15 besar (sesuai kuota masing-masing jurusan) . Dan urutan 24 lainnya ditempatkan di kelas Siang. Reguler sendiri, berkuliah dari jam 07.00-12.30, sedangkan Non-Reguler jam 12.45-18.00.

Di PJJ belajar apa aja?

Teknik Sipil D-III memiliki konsentrasi yang dibagi ketika sudah semester 3 sesuai hasil nilai yaitu Bangunan Air, Transportasi, dan Gedung. Konsentrasi Transportasi hampir menyerupai Perancangan Jalan dan Jembatan. Namun, standarisasi dan mata kuliah yang diberikan ke PJJ tentu lebih spesifik dan mendetail.

Di tahun pertama (semester 1 dan 2) disebut dengan masa matrikulasi yaitu kita diberi mata kuliah yang sebagian besar adalah kemampuan dasar dibidang teknik sipil dan sudah kita pelajari dimasa sekolah. Seperti Matematika Terapan, Gambar Teknik, Bahasa Inggris, Mekanika Rekayasa 1-2, dll.

Selama kita punya basic yang lumayan bagus dibidang hitung menghitung tidak akan susah menyesuaikan diri, saya sendiri dari Madrasah Aliyah kok, yang penting Niat, harus tekun, apalagi menghadapi Gambar Teknik manual, banyak teman sekelas saya yang lulusan STM bahkan sudah menguasai gambar teknik. Ingat! Jangan pesimis diawal, kalau tertarik di PJJ ya dicoba dulu, jalani dulu, kita tidak akan benar-benar tau jika tidak mencoba, bukan?

Prospek Kerja?
Oke, saya memang belum lulus nih, masih semester 6. Tapi saya sedikit mencoba memberikan pemahaman saya tentang ‘Kemungkinan’. Kenapa kita harus berebut mengejar Kedokteran, Hubungan Internasional, dan jurusan-jurusan bergengsi lain? Prestisius? NO… bukan tentang itu, ini tentang kejelihan dan niat sebenarnya kita hidup untuk apa sih? Saya akan sedikit berbagi cerita kenapa saya bisa ada dan jatuh cinta sekali dengan PJJ.

Saya hanya siswi Madrasah Aliyah, basic saya sekolah agama, tapi memang sejak MA saya lebih tertarik pada mata pelajaran Hitungan. Ketika mendekati kelulusan, saya lulus dibeberapa jurusan Prestis, lalu saya takar ulang. Dokter, biar bisa bermanfaat bagi orang banyak? Tapi sudah banyak lulusan kedokteran dan akan bertambah banyak, persaingan akan amat sengit setelah lulus, kuliah yang lama, biaya yang tak sedikit.

Kelas Kerjasama dengan sebuah perusahaan BUMN, saya berfikir bahwa saya memang suka fisika, tapi tidak dengan biaya yang diminta BUMN tersebut, dan pasca lulus saya harus siap ditempatkan di provinsi mana saja, dan saya akan stuck pada level pegawai itu-itu saja, saya akan susah bergerak maju, karena terikat. PJJ lah yang memberikan cahaya terangnya, saya tidak tau apa itu Teknik Sipil yang pasti ketika simulasi snmptn saya Cuma melihat dipapan Teknik Sipil ada dikolom pertama. Tapi, PJJ itu prodi baru, dan prodi yang dibutuhkan di Indonesia, bayangkan saja Indonesia sebagai negara berkembang ini, akan terus membangun, akan terus bertumbuh, akan banyak Jalan yang dibutuhkan, Jembatan, dan selama kita merancangnya dengan baik, maka ketika banyak orang melewati jalan yang kita rancang pahala akan terus mengalir bukan? Asal niatnya merancang benar-benar demi orang banyak.

Simple nya gini kalo milih jurusan, Ibaratnya lulusan-lulusan SMA sedang berada diruangan berbentuk lingkaran, dan dikelilingi oleh pintu-pintu kesuksesan yang beraneka ragam, yang merupakan simbol dari jurusan-jurusan Perguruan Tinggi. Akan banyak yang antri untuk masuk ke Pintu FK, atau HI, atau Akuntansi, akan berdesak-desakan disana, sedang hasilnya sama saja. Lalu ada Pintu PJJ yang punya prospek cerah yang sedikit orang tau, yang antri juga sedikit, anda coba masuk, pasti akan mudah mencapai dan membuka pintu tersebut kan? Begitulah.. jika kita sudah berhasil masuk dari berbagai penduru tersebut kita akan sama-sama kembali masuk keruangan baru demi kesuksesan, jika mereka yang masuk dijurusan yang sudah banyak lulusannya akan susah mendapatkan kerja, sedang kita yang limited edition bahkan ditunggu untuk direkrut loh.. hihihi

Masuk dalam dunia Teknik Sipil adalah hal yang mempunyai prospek cerah, meski kita PJJ, kita belajar bangunan lain, seperti gedung, irigasi, dsb karena berhubungan langsung dengan perencanaan, bahkan wawasan lingkungan pun kita pelajari di PJJ. Kita bisa kerja di Bank, bagian KPR. Bisa kerja di Kontraktor, Konsultan, perusahaan BUMN seperti PU, wiraswata, Perusahaan Swasta, PNS, dan masih banyak lagi.

Oh iya, jangan takut bagi para perempuan untuk mencoba di prodi PJJ. Memang, populasi perempuan sangat sedikit, namun tidak ada yang membedakan kok, asal mau belajar dengan sungguh-sungguh saja.

Kelebihan PJJ?

Kita unggul di Praktek, ciri khas Politeknik memang begitu, kita unggul di Vokasi, 60 % kita praktek. Kita akan ada beberapa mata kuliah di Laboratorium, lalu praktek di Bengkel Sipil seperti Bengkel Kerja Batu, Kerja Baja, Kerja Kayu, dsb. Kita akan benar-benar menguji Kualitas Tanah, Agregat, dsb. Tenang, di Politeknik Negeri Sriwijaya, alat-alat teknik sipil sungguh lengkap, bahkan banyak yang mengewa alat dan tenaga kerja untuk mengerjakan proyek mereka. Mahasiswa Perguruan Tinggi lain bahkan sering menumpang pada Laboratorium Polsri. Proyek-Proyek besar meminta bantuan pengujian pada pihak Teknik Sipil Polsri, dan masih banyak lagi. So, masih ragu memilih PJJ? Saran saya bagi yang muslim, sholat dan tanya sama Allah aja :p

Kita akan diwisuda dengan gelar S.ST. (Sarjana Sains Terapan)
Sekian penjelasan singkatnya, saya menerima pertanyaan kok, saya senang jika banyak yang mulai melirik betapa kerennya PJJ itu, hubungi di sosial media saya yang sudah tercantum di blog ini ya. Atau buka website polsri.ac.id

Selamat menentukan pilihan!

13 thoughts on “Perancangan Jalan dan Jembatan, Politeknik Negeri Sriwijaya

  1. bisa, teman satu kelas saya ada 3 yang dari STM. PJJ sendiri ada 2 jenis, ada yang langsung dari SMA/sederajat dan ada juga yang lanjutan dari DIII.

      • Alhamdulillah ya kak🙂
        Oiya kak,perkenalkan,saya nadia permata,bisa dipanggil nadia. Saya kebetulan juga lulus di prodi yang sama dengan kakak tahun ini,tapi saya di politeknik negri padang. Setelah searching2 di google tentang PJJ,ketemu ama blog kakak,dan entah mengapa rasanya kok “kisah” kakak sama dg saya😀. Kebetulan juga prodi PJJ ini juga pilihan ayah saya kak.dan sama dengan kakak saya juga lulus di prodi lain,tepatnya farmasi,dan dengan izin allah saya pun memutuskan untuk memilih PJJ kak .

  2. Oiya kak..
    Kirain yang kemaren belum ke kirim.. eh… ternyata udah kakak bales wkwkwk😀,makanya saya kirim lagi disini kak.😀

Harap tinggalkan pesan, kesan, bahkan pertanyaan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s