Ketertarikan

 

fde1682f6330a6460954f5e5339e7082

Jadi gini, barusan gue main truth or dare sama para temen kantor. Dan yang selalu ditanyakan adalah ‘keberpasangan’ gue, sering bahkan mereka nanyain atau ngantain “lo lesbi ya??”. Nauzubillah. Hanya karna selama satu tahun kerja disini, gue sama sekali ga menunjukan ketertarikan atau gue deket sama lawan jenis. Lucu aja mereka bisa seperhatian itu nuduh dan nanyain gue. Tapi ini poin penting menurut gue.

 

Apakah dengan sebiasa itu gue sama hal tentang pasangan. Semua orang jadi bertanya-tanya. Bahkan ada yang bilang “saat ini ga ada banget yang lo taksir? Kasian banget.”Well, hold on guys, stop right there. Gue hanya ga ada yang mau aja hahahahaha. Atau sekalinya ada, gue udah scanning duluan kalua memang ga bakal ada masa depan kalua dikasih celah buat deket.

Pertama, gue sadar secara fisik gue jelek banget cuy. Kedua, secara sifat gue bukan tipe yang cocok dengan usia, maksudnya seusia ini banyak yang udah ‘sok dewasa’ biar dicap calon istri idaman. But me, sejujurnya masih bergelut sama cita-cita, jati diri, perbaikan sifat dll. Ketiga, gue bukan tipe orang yang mudah welcome sama orang yang menurut gue bukan satu ‘visi’ sama gue. Karna menurut gue, gue udah pernah salah pilih lingkungan sering malah dan gue gam au terulang. Keempat, gue canggung aja sama lawan jenis. Karna selama ini gue emang sering deket sama cowo sebagai teman baik, jalan berdua dan masih banyak hal lagi, karna gue terbiasa dekat sebagai teman. Kelima, larangan pacaran dari orang tua gue dari jaman gue kecil. Dan itu membekas ke diri gue sampai sekarang, gue belum bisa bayangin aja harus ngenalin seseorang ke keluarga gue yang aneh ini. Keenam, belum ada yang bisa bikin gue bertekuk lutut dan ‘sama-sama suka’ sama gue. Dibalik keenam alasan itu semua, gue sadar itu larangan agama buat pacaran.

ee7e0de8f561cbac64cb66931b52b507

Gue adalah anak yang mudah sadar diri, makanya itu jadi alasan gue jadi makin pesimistis makin kesini. Karna itu tadi, siapa sih yang mau sama gue. Hal-hal itu yang akhirnya tertanam sehingga gue ga anggap cinta itu penting. Bahkan gue dulu pernah bilang kalua gue udah mempersiapkan diri gue untuk kemungkinan terburuk: ga nikah. Gue aneh, jelek, dan ga sehat, udah komplit alasan cowo bakal jauhin gue. Dan itu udah jadi kebiasaan.

 

Kalau ternyata ada jodoh gue yang dikasih Allah, gue bersyukur banget. Tapi gue udah ga berharap kayak dulu. Terakhir gue menjali hubungan ya jaman kuliah, itupun ya gitu. Semakin kesini gue merasa bodoh aja kalua salah langkah. Gue udah gede, dan banyak hal yang seharusnya gue kerjain jaman kecil dulu tapi ngga gue kerjain. Dan mau gue tuntasin dulu sebelum ke fase hidup yang lain.

 

Apakah gue pingin nikah? Iya gue pasti pingin. Apakah gue tertarik sama lawan jenis? Yaiyalah, dulu gue pernah berkali-kali naksir orang kali. Apakah gue kesepian? Not really, I have a lot of friends (on Instagram) hahaha. Apakah gue sedih? Ya gue jelas sering mikir kenapa gue ga seberuntung yang lain.

 

Syarat nikah tuh ada 2 menurut gue. Kalau lo udah siap, dan ada yang mau sama lo. Dan gue belum punya dua itu. Gue jadi inget dulu sevren pernah bilang jaman gue jadi temen satu bangku doi “mungkin kalo lo jatuh cinta, lo berubah mon”. Dan gue pun menunggu momentum itu. Tapi gue menyibukan diri gue untuk hal-hal lain. Gue sekarang lagi getol-getolnya berjuang demi keluarga gue, karna boleh dibilang gue dan ayah jadi penyokong keluarga 50 – 50.

 

Gue lagi dalam fase memperbaiki keluarga ini dari berbagai sisi, dimulai dari diri gue sendiri. (hiks nangis sambal ngetik ini). Ya itu tadi, adakah nanti lelaki yang rela masuk dan bantuin berbenah untuk kebahagiaan keluarga gue?. Someday, Somehow.

 

Gue normal, Boleh dilakukan cek apapun itu. Gue manusia biasa, meski mereka kira hidup gue kayak novel dll. Hidup gue kalua ada yang mau bikin novel pasti laris, karna emang sedrama itu. Makanya gue entah kenapa yakin aja kalau bakal jadi orang penting di negara ini, karena masa iya Allah menguji gue segininya dan ga ada kompensasi untuk masa depan gue. Konyol sih, tapi gue selalu yakin Allah siapin hal keren didepan sana. Gue aja yang ga paham pola yang sedang gue jalani, karna gue jalan di bumi, Allah liat dari Arsy, sudut pandang yang beda.

 

Semoga kedepannya, gue bisalah menikmati masa muda. Btw, udah otw 23 tahun juga kan ya. Ibu gue udah mulai nyinggung-nyinggungin gue tapi karna gue udah rishi duluan jadi masa bodo hahaha. Hidup gue pasti nanti cemerlang kok, mungkin ga sekarang. Tapi esok hari pasti lebih baik. Caiyo!

 

3fe79cdc08cf9f4b1eb142c8792cd3bb

Iklan

Harap tinggalkan pesan, kesan, bahkan pertanyaan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s