Go-Jek Palembang

gojek460

Hari ini adalah hari pertama gue pake ojek online ini. Hahaha. Go-jek di Palembang udah santer 3 bulan belakangan, tapi beroperasinya 1 bulan belakangan. Karna seminggu lalu coba pernah order malem-malem, tapi sayangnya kode verifikasi aplikasi untuk profil gue lama banget didapetnya. Sampe gue musti kirim mention ke twitter Go-Jek, telfonin call center mereka. Beberapa hari lalu setelah gue udah bisa punya profile di aplikasinya Go-Jek ini, gue mencoba order dari Palembang Square untuk temen gue yang pulang ke arah KM-5. Dan asli, cepet banget responnya. Gue suka!

Jadi, setelah gue masukin semua data ke aplikasinya di android gue, trus gue klik ‘Next’. Seketika ada telfon masuk yang nanyain gue apakah bener gue order go-jek?. Hahaha. Akhirnya sempet nunggu beberapa lama, dan datanglah Go-Jek pesenan kami. Sempet nyasar abang-abang itu, tapi emang bukan salah gue kasih arahan. Si abangnya juga pake jaket driver go-jek yang fenomenal itu ijo ijo hahaha. Jadi susah untuk mengenalinya dimalam hari. Singkat cerita, temen gue naik dan mereka cuuuuss pergi.

Nah berhubung kali ini gue bikin postingan tentang pengalaman pertama gue naik go-jek. Baiklah, akan gue coba ceritakan. Tadi siang gue ada jadwal rapat gitu di rumah temen dari Plaju, sedangkan rumah gue di 8 Ulu (arah Kertapati) jadi males untuk jalan kaki dulu dan cari angkot. Lagian dari turun angkot nanti gue harus jalan lagi masuk ke gang. Jadi ribet. Gue pun memutuskan untuk naik Go-Jek biar ringkes. Gue input lah lokasi rumah gue, alamat, dan lokasi tujuan. Oiya, berhubung Go-Jek Palembang ini baru, menurut gue susah kalo kalian ga tau alamat tujuan kalian di maps. Karena, kebanyakan nama daerah atau alamat itu yang udah ke detect adalah alamat-alamat Jakarta, Bandung, dan kota lain yang udah duluan ada Go-Jek.

Jadi, gue harus input berdasarkan maps, gue gerak-gerakin lah pointer itu. Pun ke tujuan gue, nama gang rumah temen gue itu ga ada pula di maps, gue pun akhirnya tanya temen gue gang terdekat dan ternyata ada. Gue pun nungguin, kalo gue liat tadi sekitar 15 menit, dan si bapak-bapak gojek itupun udah sampe di depan pager rumah. Kita bisa tracking dimana Driver kita, karna ada tuh di tampilan udah sampe mana mereka dan bisa di refresh terus. Adek gue yang juga rada kampung liat go-jek bela-belain ngintipin gue dari kaca ruang tamu. Hahaha…..

Gue pun naik Go-Jek itu dan berasa artis di jalanan sampe rumah temen gue karna tetangga gue pada ngeliatin sama aja kayak orang di jalan juga, malah ada Polisi di lampu merah Fly-Over Jakabaring yang nyapain “Go-Jek….”.

Oiya, dari aplikasi itu kita udah diitungin kok berapa biaya yang harus kita bayar. Karena disana nanti juga ada pilihan sistem bayar gitu (nanti di paragraf penutup gue coba tulisin deh review aplikasinya). Dan gue suka sama cara si Bapak Go-Jek ini, orangnya ramah, tau kapan harus ngajakin ngobrol ga kayak abang ojek biasa yang suka ga jelas ngajakin ngobrol, dan yang paling penting bapak ini tau kapan harus ngebut dan normal. Ketika gue sampe pun, gue kasih lebih bayarannya karna si Bapak orangnya baik. Dan si Bapak akhirnya bilang “Mbak, minta bintangnya ya di profil aplikasi” gue pun jawab “Oke pak.”… Gue beneran kasih 5 bintang ke bapak Driver.

Jadi gini cara order Go-Jek Palembang (menurut gue):

  • Download dulu aplikasinya si Go-Jek ini play store dan install.
  • Lalu coba masuk di menu setting (ujung kanan atas) bikin Profile. Nanti kita Cuma input Nama, Nomer Handphone, dan e-mail. Simple banget formnya, gue suka.
  • Kita musti tunggu ada kode verifikasi yang masuk untuk aktifasi profile kita. Nah ini yang agak lama dan bikin gue harus rela pulang larut dan ngerepotin temen karna verifikasi gue kelamaan sampe. Kalo udah dapet, tinggal masukin aja dan Profile kita aktif gitu.
  • Lalu disitu ada banyak layanan dari Go-Jek Indonesia.
    • Ada Go-Ride, yang dipake untuk ojek
    • Ada Go-Food, untuk pesen makan jadi nanti dikasih ada options Category – Near Me. Kalo Category nanti ada lagi pilihan Best Seller, Recommended Dishes, My Restaurant, pokoknya gampang deh. Kalo Near Me, mereka akan kasih liat kita tempat jual makan yang deket kita. Kalo berdasarkan kata Bapak Go-Jek tadi, nanti kita input makanan apa diaplikasi trus mereka beliin dan kita bayar sesuai nota, upahnya Go-Jek juga. Jadi sekali jalan.
    • Ada Go-Send, Jasa kurir gitu sama sih kayak kurir biasa kita kirim barang dan kasih alamat serta upah sekali jalan.
    • Ada Go-Mart, sejenis Go-Food tapi barang-barang mini market gitu,
    • Ada Go-Busway, sejauh ini Cuma wilayah Trans Jakarta.
    • Ada Go-Box, ini adalah Go-Send tapi mobil Box kalo mau pindah-pindahanlah.
    • Ada Go-Clean, Go-Glam, Go-Massage. Ini juga Jakarta aja jadi gue kurang tau.
  • Gue lanjutin ya tentang Go-Ride nya, Kita harus input location kita dan alamat kita. Trus input alamat tujuan kita makanya susah (bagi gue) untuk input secara diketik, jadi harus di klik langsung di maps.
  • Nanti ada tampilan harga kita, Setau gue per 1 KM itu Rp. 2000,- (entah mungkin lagi promo)
  • Kalau kita sesuai sama harganya, klik Next, dan tunggu nanti ada Driver yang terdekat buat respond
  • Nah, mereka nanti telfon kita dan nanyain lokasi tepatnya kita.
  • Cusss deh. Oiya, ada sistem bayar Cash dan Credit. Kalo Cash kita bayar langsung, Kalo Credit itu sejenis kartu yang kita isi ulang.
  • Sampe deh ditujuan. Biasanya dikasih masker sama tutup kepala. Tapi gue udah 2 kali order sama-sama ga dikasih. Tapi it’s okay…

Selamat menikmati inovasi bergabung dengan tradisi di Palembang. Hehe

Harap tinggalkan pesan, kesan, bahkan pertanyaan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s