HIKMAH MARAH

SPEAK UP!

 

Kali ini gue mencoba menjadi sosok gue yang lain untuk menggambarkan sebuah perasaan yang gue juga alami sebagai manusia yaitu “kemarahan”. Gue ngga berniat menampilkan kemarahan yang ‘kemana-mana’ hanya menjelaskan dengan lebih ke-gue-an. *abaikan

Jadi gue dikampus itu punya temen dikelas yang udah tenar banget sebagai orang yang hobi dan rajin banget ngementarin hidup orang, ngebully dengan cie-cie yang kagak jelas bertahun-tahun hingga kini kami semua semester 8.

trus, kenapa gue marah?

Hm, gue bukan marah lagi, gue udah ngga bias marah, gue udah mendekati kata ‘muak’. *jeng jeng jeng jeng*… hampir, 4 tahun ini yang jadi subyek dicela-celain tuh gue, konstan banget. Gue paling heran, kalo gue udah mulai dijodohin sama semua cowo yang menurut mereka ‘ga bakalan jadi’. Gue udah berkali marah sama temen kelas gue ini, gue udah berkali coba ikutin maunya apa, gue juga udah coba segala cara, tapi masih aja gitu. Gue kepikiran kalo orang sejenis ini harusnya di Rukiyah, biar keluar semua syaitan dalam dirinya.

Mereka itu selalu bilang gue SENSITIF, kalo gue udah marah..

Mereka itu selalu bilang gue GA ELEGAN, kalo gue udah marah…

Banyaklah, ini yang sering bikin gue geleng kepala. Kalo menurut mereka gue sensi, kenapa masih diceng-cengin sih? Ga paham gue.

Cewe dikelas tuh ada beberapa selain gue, dan bikin gue sebel adalah ketika para lelaki tak berperi ke-mahasiswian itu banding-bandingin gue dengan cewe dikelas. YA BEDA coy, cewe lain mana pernah lo bully dari awal kuliah… wajar aja mereka elegan! Dafuq banget :v

Ada lagi, kalo mereka udah bahas masalah gue dikelas dengan gue di organisasi. Itu paling ngehe menurut gue. Apa diem gue selama ini salah ya? Menurut gue mereka itu masih mungkin berubah, tapi ternyata ngga. Mereka malah menjadi. Contohnya semalam, ceritanya kami nonton Musi Jazz, nah konser itu kan malem nih ya. Gue dari pagi sampe sore ada pelatihan yang mewajibkan gue harus pake pakaian hitam-putih plus high heels. Malam harinya, gue bela-belain ikut, sesampai kami di tempat konser, ga kebagian tempat duduk di gate, akhirnya masuk gate B yang masih banyak kursi kosongnya tapi ada dibelakang panggung. Masuklah kami berempat, gue kepisah dari cewe lain. Disana itu belakang panggung coy, mana liat apa-apa, emang sih ada screen tapi kan ngga asik banget. Berdirilah hingga beberapa menit, padahal kursi disana banyak, mereka bertiga malah asik berdiri ketawa ketiwi mirip kalo mereka ngehina gue. Gue sabar ya, gue tetep berdiri kokoh dibarisan belakang mereka.

Tak lama kemudian, ada beberapa cowo yang duduk di kursi kiri gue panggil nama gue. Dan ternyata mereka itu ada yang temen SMP gue, supertrap!!… Apalah yang ada di pikiran mereka? Gue mencoba masa bodoh untuk beberapa saat. Lama-lama kaki gue pegel juga, gue mendekatlah kea rah mereka, gue nanya kelangsungan hidup gue di Musi Jazz ini gimana, eh mereka malah anteng ketawa ketiwi. Ya gue gerah dipelototin sama cowo-cowo temen SMP, akhirnya gue cabut keluar Gate.

Nah, kemudian mereka berulang kali bujuk gue masuk tapi gue kagak mau, gue hubungin cewe yang lain kan ya. Tapi mereka udah kejebak di VIP dan ga bias keluar. Akhirnya, para lelaki itu pun mengikuti keinginan gue setelah gue hampir nangis. Dapatlah kursi di Gate E. Gue duduk dengan menyimpan amarah. Gue bela-belain terobos hujan, ga pulang buat ganti baju, pake heels, bawa ransel, intinya gue aneh lah hari itu demi nonton Musi Jazz. Hingga tiba waktunya kami pulang, sekitar pukul 11 malam, gue belum makan malam tapi gue magh coy, jadi gue lemes mau muntah gitu. Eh, pas gue bilang mau pulang mereka malah masih ceng-cengin gue sama dua orang di antara mereka. Termasuk yang paling parah ketika diparkiran, gue di lempar-lempar gitu mau dibocengin siapa. Tersisalah gue sendirian berdiri di parkiran hampir nangis.

Akhirnya gue pulang diboncengin salah satu dari mereka, di lampu merah gue masih juga dicing-cengin. Gue tau kok, gue ga cantik, gue ga tajir, gue ga islami, dll nya. Tapi bias ga sih minimal ngehargain gue sebagai manusia yang selalu mencoba baik sama mereka sebagai teman sekelas. Kadang gue sedih…

Diperjalanan pulang gue sadar satu hal, kalo tetep baik sama orang yang jahatin kita emang susah pake banget, tapi kereeeen aja kalo kita tetep baikin. Nah, gue pingin coba sampe batas mana kekerenan gue. Biarlah waktu menyadarkan mereka atas kesalahan mereka, gue bakal tetep diem memendam amarah. Do’ain aja gue bakal sukses buat bungkam mulut mereka yang hobinya Cuma ngehina kan ya….

Gue kasihan sama mereka, hidupnya kadang Cuma seneng-seneng dan sok agamis doang. Mudah nge-judge orang lain lah, padahal sendirinya yang bikin orang itu jadi marah. Ini yang namanya manusia BEBAL: udah tau ada anak kecil cengeng, masih aja diambil mainannya. Udah tau ada anak kecil mudah marah, masih aja diambil mainannya. Udah tau ada anak kecil suka ngambek, masih aja diambil mainannya. KAN ANEH… ah sudahlah, gue akan mencoba ambil hikmah, dan terus mencoba hingga gue bisa buktiin sama mereka, kalo gue cukup keren untuk dihargai! Yeaaahhh~

Harap tinggalkan pesan, kesan, bahkan pertanyaan.

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s